Memenuhi Kebutuhan Dasar Air Bersih, Kemendes Serahkan Bantuan 5 Unit Mobil Tanki AIr

Palu – Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi melalui Direktorat Jenderal Pembangunan Kawasan Perdesaan menberikan bantuan berupa 5 unit mobil tangki air bersih kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sigi, Sulawesi Tengah pada Senin (21/1)

Bantuan mobil tanki air bersih yang berkapasitas hingga 5.000 liter ini diserahkan langsung oleh Staf Khusus Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Risharyudi Triwibowo kepada Bupati Sigi Moh. Irwan lapata yang didampingi sejumlah kepala organisasi perangkat daerah dan sejumlah camat di lingkungan Pemkab Sigi.

“Kami berharap dengan bantuan mobil tangki air bersih ini mampu memenuhi kebutuhan dasar air bersih atau air minum bagi warga di hunian sementara (Huntara) yang ada di Kabupaten Sigi,” kata Staf Khusus Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Risharyudi Triwibowo usai melakukan kunjungan kerja dalam rangka penyerahan bantuan di Kabupaten Sigi pada Selasa (22/1).

Staf khusus yang biasa disapa Bowo menyampaikan bahwa bantuan mobil tangki air ini nantinya akan dikelola melalui Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) bersama sebagai pengelola aset bantuan untuk korban bencana gempa dan likuifaksi di Kabupaten Sigi.

“Nanti bantuan 5 unit tangki air bersih ini harus dikelola secara akuntabel dan profesional oleh BUMDes Bersama dengan tujuan mendapatkan profit tetapi berorientasi pada pelayanan sosial, profit dalam artian pelayanan air bersih atau air minum dengan tarif yang sangat ekonomis rasional,” katanya.

Bowo mencontohkan bahwa jika satu tabung galon air minum isi ulang seharga 5.000 rupiah pada umumnya, maka dengan unit usaha BUMDes ini bisa dipasang tarif sebesar 2.000 – 3.000 rupiah pergalon.

“Nantinya dana yang didapat dari hasil penjualan air bersih atau air minum dapat digunakan untuk pemeliharaan aset bantuan dan operasional pelayanan,” katanya.

Lebih lanjut, Bowo menyampaikan bahwa bantuan yang diserahkan tidak hanya bantuan dari Kemendes PDTT. Namun, bantuan juga berasal dari Kementerian Perindustrian.

“Truk tangki air bersih ini akan dikombinasikan dengan operasional kendaraan Reverse Osmosis (RO). Ada dua bantuan dari Kementerian Perindustrian yang tiap RO mampu menyediakan 700 liter per jam air minum olahan untuk memenuhi kebutuhan 70 titik huntara di Kabupaten Sigi,” katanya.

Bowo kembali berharap agar bantuan yang telah diserahkan tersebut dapat meringankan atau membantu masyarakat khususnya yang ada di Huntara terutama dalam hal persedian air besih untuk kehidupan sehari-hari.

“Kami berharap bantuan ini bisa mempercepat proses rehabilitasi pasca gempa dan likuifaksi di Kabupaten Sigi, terutama dalam hal kebutuhan air bagi masyarakat yang terkena dampak bencana alam,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here