WOW ternyata Kopi jadi Magnet Kuat Investasi Pascapanen di Desa

Bisnis yang berhubungan dengan gaya hidup (lifestyle) saat ini telah menjadi salah satu bidang usaha paling laku di Indonesia. Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Eko Putro Sandjojo mengatakan, salah satu bisnis lifestyle yang potensial di Indonesia adalah bisnis kopi.

Hal tersebut disampaikan Menteri Eko saat menjadi keynote speaker dalam acara Seminar berseri "Gatra Bicara" di Upnormal Coffee Roasters, Jakarta, Selasa (8/5).

“Indonesia adalah penghasil kopi nomor 4 dunia. Kabupaten yang potensial kopi saya minta agar fokus,” ujarnya.

Ia menjelaskan, pengembangan kopi di desa-desa dapat dilakukan melalui program Produk Unggulan Kawasan Perdesaan (Prukades). Dengan Prukades, daerah potensial kopi akan memiliki skala ekonomi yang cukup sehingga menjadi magnet kuat bagi dunia usaha untuk investasi pasca panen.

“Tahun 2016 saya roadshow  ke 44 kabupaten untuk mengikuti program Prukades ini, dan yang ikut hanya 22 kabupaten. Tapi mereka berhasil. Tahun ini saya buka lagi pendaftaran untuk ikut program tersebut, yang daftar ada 168 kabupaten. Setelah diseleksi kita luluskan 128 kabupaten, kita link-kan dengan 68 perusahaan menengah dan besar, membentuk 240 kesepakatan dengan investasi Rp47 Triliun. Salah satunya adalah kopi,” ungkapnya.

Menurutnya, kopi adalah salah satu produk Indonesia yang tidak boleh diremehkan. Namun demikian, perlu keterlibatan dunia usaha agar produk kopi dapat berkembang dengan pesat.

“Kalau dana desa memang masih fokus untuk infrastruktur karena desa-desa masih minim infrastruktur. Tapi pemerintah tidak hanya Kementerian Desa saja, di samping itu jangan lupa libatkan pengusaha,” ujarnya.

Selain jumlah dan kualitas produksi, lanjutnya, nilai jual kopi juga terletak pada pengelolaannya. Selanjutnya juga dibutuhkan pengalaman untuk dapat masuk ke dalam gaya hidup masyarakat kekinian. Dirinya berharap, Indonesia memiliki pengalaman yang dapat menciptakan nilai jual tersendiri.

Tujuh tahun ke depan segala yang ada di kota besar juga akan ada di desa. Kopi mahal di kota-kota tujuh tahun ke depan juga akan muncul di desa,” tegasnya.

Terkait hal tersebut, Deputi Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Joshua Puji Mulia Simandjuntak mengatakan, Indonesia adalah salah satu negara dengan pemilik indikasi geografis kopi terbanyak dunia. Hal ini semakin memperkuat besarnya potensi produksi kopi di Indonesia. Namun ia menyayangkan bahwa hingga saat ini kopi Indonesia belum banyak dikenal oleh dunia.

“Sekarang kita sedang memperkenalkan dan menyebarluaskan “KOPI Indonesia”. KOPI yakni K-O-P-I. Jadi kalau orang ingat kata KOPI, ingat Indonesia,” ujarnya.